Faksi Perlawanan Palestina Terus Tembakkan Roket

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

SurabayaPostNews — Faksi-faksi perlawanan terus menembakkan ratusan roket ke kota-kota Israel di sekitar Jalur Gaza, menargetkan kota Al-Saba’, Ashdod, Ashkelon, dan kota-kota dekat Gaza.

Roket Ayyash 250 juga digunakan oleh pejuang Hammas untuk membalas serangan Israel yang menarget pemukiman warga. 

Faksi-faksi perlawanan mengatakan dalam pernyataan dan laporan terpisah yang dikeluarkan kemarin bahwa mereka menargetkan kota Ashkelon, Tel Aviv, Beersheba, Lod, Ashdod, Yerusalem, dan wilayah “Kiryat Maleakhi” dan “Kiryat Gad.”

Tembakan Palestina juga menargetkan sebagian besar kota dan desa di sekitar Jalur Gaza Israel, dan suara peluru datang dan pergi terdengar sepanjang waktu dari berbagai tempat di Jalur Gaza ke arah timur dan utara, dan ledakan kuat terdengar di udara sepanjang perbatasan timur Jalur Gaza, akibat upaya untuk mencegat sistem “Iron Dome”.

Berbagai sumber dan saksi mata mengatakan kepada Al Ayam, bahwa faksi perlawanan menembakkan mortir ke arah penyeberangan “Sufah” dan “Kerem Shalom”, dan juga menargetkan situs “Kissufim” dan Nahal Oz, yang terletak di garis demarkasi di timur Jalur Gaza, di bersamaan dengan menyasar lokasi militer di utara Jalur Gaza, selain menyasar “Erez Crossing” yang ditutup,

suara tembakan dan bentrokan masih terdengar dari waktu ke waktu di beberapa kota di sekitar Jalur Gaza, terutama di sekitar kota “Sderot”, dan dari dalam Pantai Zakim, utara Jalur Gaza Sementara itu, “Brigade Al-Qassam”, sayap militer gerakan tersebut, kata Hamas, mengatakan mereka melakukan pengeboman dengan puluhan roket pembangkit listrik Ashkelon dan massa Israel di pangkalan militer Zakim, selain mengebom wilayah dan situs militer di sekitar Jalur Gaza.

Hari keenam agresi terhadap Jalur Gaza kemarin menyaksikan kematian lebih dari 440 warga, ini merupakan jumlah korban tertinggi yang tercatat sejak awal agresi, yang sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak, selain ratusan lainnya yang terluka.

Sumber-sumber lokal mengatakan bahwa pesawat-pesawat tersebut mengebom lebih dari 50 rumah yang dihuni warga, mulai dari Kegubernuran Rafah di selatan, hingga wilayah Beit Lahia, Beit Hanoun dan Jabalia di ujung utara, dan sebagian besar rumah yang dibom adalah rumah-rumah berpenghuni.

Jumlah korban meningkat sejak dimulainya agresi hingga larut malam, menjadi lebih dari 1.540 orang termasuk 500 anak-anak, 276 perempuan, dan 10 staf yang bekerja di sektor kesehatan, selain itu sekitar 6.620 orang terluka, termasuk 1.644 anak-anak. dan 1.005 wanita.

Pesawat tempur Israel menargetkan apartemen saudara laki-laki Yahya Al-Sinwar, pemimpin gerakan Hamas di Jalur Gaza, Hamed Al-Sinwar, di area “Menara Hamad” di Kegubernuran Khan Yunis. dan yang terluka berhasil ditemukan, di tengah spekulasi bahwa Hamed termasuk di antara para korban.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Jalur Gaza, Ashraf Al-Qudra, menerangkan bahwa di antara korban luka, lima orang adalah warga negara Mesir, dan mereka tewas dalam penggerebekan di Jalur Gaza.

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Leave A Reply

Your email address will not be published.